apa itu algoritma

Apa Itu Algoritma? Pengertian, Sejarah, dan Contohnya

Apa itu algoritma?barangkali pertanyaan tersebut kerap kali hingga di benak Anda. Ya, bagi para pemula mengetahui dasar-dasar pemahaman algoritma menjadi hal penting. Sebagian orang menyebut mempelajari algoritma susah-susah gampang. Sebagian lainnya menyebut algoritma tidak mudah dipelajari karena untuk mempelajarinya diperlukan pemahaman mengenai bahasa, proses, dan sebagainya. Ada pula yang menyebutkan pelajaran ini tidak rumit.

apa itu algoritma
Apa Itu Algoritma? Pengertian, Sejarah, dan Contohnya

Rumit tidaknya dalam proses pemahaman algoritma tergantung pada kemampuan seseorang dalam pelajaran ini. Algoritma berhubungan dengan matematika dan pemograman. Algoritma juga erat kaitannya dengan pemograman komputer. Orang-orang yang diharuskan memahami konsep algoritma salah satunya ialah programmer. Hal tersebut lantaran pekerjaan seorang programmer berhubungan dengan coding dan algoritma pada komputer.

 

Apa Itu Algoritma?

Algoritma adalah urutan langkah logis yang digunakan untuk menyelesaikan suatu masalah. Singkatnya, sebuah masalah harus diselesaikan dengan beberapa langkah yang logis. Dalam kehidupan sehari-hari, contoh algoritma bisa digambarkan dengan berbagai macam hal. Salah satu contohnya adalah aktivitas memasak air. Algoritmanya tentu saja berhubungan dengan aktivitas dalam memasak air.

Misalnya saja yaitu siapkan panci yang sesuai, masukkan air ke dalam panci tersebut, tutup panci, letakkan panci pada kompor, hidupkan kompor dengan nyala api sedang, apabila air mendidih, matikan kompor, angkat panci dari kompor. Deretan langkah tersebut merupakan algoritma dari akitivitas memasak air. Karena urutan yang jelas, langkah diatas dianggap proses yang logis.

Sementara itu, di dalam ilmu komputer dan matematika, algoritma didefinisikan sebagai prosedur dari berbagai macam langkah penghitungan, penalaran secara otomatis, sampai pemrosesan data. Algoritma juga diartikan sebagai metode yang diekspresikan lewat rangkaian dan instruksi yang dijabarkan untuk menghitung. Secara garis besar, algoritma dimulai dengan imput dan kondisi awal, deskripsi, eksekusi, dan menghasilkan output.

 

Sejarah dari Algoritma

Ditinjau dari sisi sejarahnya, algoritma sendiri memiliki asal-usul yang sedikit rumit. Algoritma berasal dari kata “algorist” yang berarti langkah menghitung dengan memanfaatkan angka arab. Sementara itu, orang bisa dikatakan algorist apabila melakukan penghitungan dengan angka arab. Bagaimana dengan pendapat ahli lainnya?

Sejarah membuktikan kebanyakan ahli mencoba menemukan asal kata yang tepat namun hasilnya kurang memuaskan. Hingga pada akhirnya, ahli sejarah mematika menemukan asal kata algoritma. Ahli sejarah tersebut menjelaskan asal kata algoritma yaitu berasal dari nama penulis buku arab. Nama penulis buku arab yang dimaksud adalah Abu Jafar Muhammad Ibnu Musa Al Khuwarismi.

Kemudian, Al Khuwarizmi dibaca oleh orang barat pada kala itu menjadi Algorism. Buku yang ditulis oleh Al Khuwarizmi yang kemudian menjadi referensi dalam algoritma orang barat yait Al Jabar Wal Muqabala. Bila diterjemahkan buku tersebut merupakan buku tentang pengurangan dan pemugaran. Konon dari judul buku tokoh ternama tersebut masyarakat modern mengenal istilah aljabar.

Lantas bagaimana kata algorism berubah menjadi algorithm dan menjadi algoritma pada kala itu? Perubahan tersebut terjadi seiring adanya kekeliruan pada arithmetic. Dengan kata lain, akhiran –sm kemudian berubah menjadi –thm. Karena dahulu penghitungan dengan angka arab adalah hal biasa, maka secara perlahan kata “algorithm” secara umum digunakan untuk metode perhitungan atau komputasi.

Sementara itu, di dalam Bahasa Indonesia kata “algorithm” mengalami penyerapan kata yang kemudian berubah menjadi algoritma. Seperti yang sudah disebutkan di awal, algoritma dikatakan sebagai urutan langkah logis dalam penyelesaian masalah. Bahkan kata logis disebut sebagai kunci dari algoritma itu sendiri. Dalam algoritma, terdapat beberapa pertimbangan. Pertimbangan tersebut mempengaruhi ouput yang dihasilkan.

Pertimbangan dalam Algoritma

Algoritma disusun secara logis dan sistematis. Setiap langkah di dalam algoritma haruslah memiliki nilai benar maupun salah. Dalam konteks tertentu, algoritma menjadi sebuah urutan langkah dalam melakukan pekerjaan khusus. Pertimbangan pengambilan algoritma juga menjadi hal penting agar output yang dihasilkan baik.

Pertama yaitu benar tidaknya algoritma. Hal ini memiliki arti yaitu algoritma nantinya dapat memberikan output yang diinginkan dari beragam masukan yang sudah ada. Karena itu, dari langkah awal, algoritma haruslah memiliki kebenaran. Hal ini mengingat sebagus apapun algoritma yang dibuat, apabila hal tersebut memberikan output yang salah maka algoritma tersebut tidak baik.

Pertimbangan kedua yaitu perkiraan pencapaian algoritma. Bagaimana definisi algoritma secara umum? Algoritma adalah langkah yang memiliki pencapaian baik. Seberapa baik hasil yang didapat dari algoritma tersebut maka langkah tersebut dikatakan berhasil. Untuk mendapatkannya, algoritma memelrukan aproksimasi atau hasil pendekatan. Algoritma yang bagus mampu memberikan hasil output sedekat mungkin dari nilai sebenarnya.

Pertimbangan ketiga yaitu efisiensi dari algoritma itu sendiri. Efisiensi dalam algoritma bisa dilihat dari dua hal diantaranya efisiensi memori dan waktu. Meski algoritma akan memberikan hasil keluaran yang paling mendekati dari hasil, akan tetapi Anda harus menunggunya. Apabila hasil keluaran lama didapat kemungkinan tetap tidak dipakai. Hal ini mengingat banyak orang menginginkan output yang cepat.

Begitu pula dengan memori yang digunakan pada algoritma. Semakin besar kebutuhan memori yang terpakai untuk algoritma maka semakin buruk nilai algoritma tersebut. Walaupun demikian, pada kenyataannya masing-masing orang dapat membuat algoritma yang tidak sama dalam menyelesaikan sebuah permasalahan. Meski berbeda penyusunan algoritma, biasanya output yang diharapkan dari setiap langkahnya adalah sama.

Baca Juga: Tips Belajar Coding Untuk Pemula

 

Perbedaan Algoritma dan Program

Saat ditanya tentang algoritma, beberapa orang terjebak dengan pengertiannya. Kesalahan intepretasi ini selalu dikaitkan dengan pengertian program. Padahal keduanya meski saling berhubungan namun tetap saja memiliki pemahaman yang berbeda. Program sendiri diartikan sebagai deretan dari pernyataan komputer. Sementara itu, algoritma merupakan tahapan sekaligus metode yang sistematis dalam program. Hal ini juga dilihat dari formulanya.

Formula yang digunakan untuk membedakan program dan algoritma yaitu program = algoritma + bahasa yang terdiri dari struktur data. Dalam hal ini program merupakan implementasi dari sebuah bahasa pemograman. Dari formula tersebut, dapat diambil kesimpulan bahwa baik algoritma maupun struktur data memiliki hubungan yang sangat erat dalam sebuah program. Karena saling berbubungan, ketepatan struktur data dapat mempengaruhi kualitas program.

Apabila struktur datanya tepat, program yang dimiliki juga menjadi baik begitu pula sebaliknya. Tidak hanya itu, biasanya pembuatan algoritma independen dari penggunaan bahasa pemograman sementara tugas komputer ialah melaksanakannya. Dalam prosesnya, notasi algoritma bisa diterjemahkan ke dalam beragam bahasa pemograman. Karena itulah, ada istilah apapun bahasa pemogramannya, keluaran algoritma selalu sama.

Algoritma juga dapat Anda pelajari lewat teksnya. Teks dalam sebuah algoritma merupakan langkah penyelesaian masalah. Deskripsi penyelesaian ini bisa ditulis dalam bentuk notasi apa saja dengan syarat dapat dipahami dan dimengerti. Sifat notasi tersebut juga tidak baku layaknya bahasa pemograman. Dalam algoritma, notasi yang digunakan di dalamnya sering disebut sebagai notasi algoritmik.

Hal yang perlu dipahami yaitu, notasi algoritmik dalam algoritma bukanlah merupakan bahasa pemograman. Dalam hal ini, tiap orang yang membuatnya memiliki aturan penulisan dan notasi yang tidak sama. Untuk menghasilkan output yang sama, algoritmik harus mudah ditranslasikan dalam notasi bahasa dalam pemograman tertentu. Oleh karena itu, harus ada korespondensi antara notasi algoritmik dan notasi bahasa pemograman.

 

Fungsi Penggunaan Algoritma

Menilik manfaat dari algoritma, tentu membuat Anda sedikit banyak harus mengetahui fungsinya pula. Algoritma pada umumnya digunakan untuk membantu setiap orang yang ingin mengonversikan sebuah permasalahan ke bahasa pemograman. Dari fungsinya ini, algoritma adalah hasil dari pemikiran yang terkonsep sehingga perintah dalam algoritma dapat dilaksanakan oleh komputer lewat bahasa pemograman.

Dalam pemanfaatannya, fungsi pembuatan algoritma digunakan pada pemecahan masalah program yang rumit. Baik program sedergana maupun besar, sama-sama dapat dipecahkan dengan algoritma. Fungi lainnya dari pemanfaatan algorima yaitu penggunaannya yang berulang kali. Algoritma juga memudahkan pembuatan program yang dikerjakan programmer. Lewat algoritma, Anda dapat melakukan pendekatan top down maupun divide and conquer.

Algoritma yang digunakan juga dapat meminimalisir kesalahan dalam penulisan program yang berulang-ulang. Penggunaan algoritma juga dimanfaatkan agar pemecahan masalah diatasi secara urut dan dengan logika yang tepat. Bahkan program yang sudah ada akan menjadi rapi dan terstruktur dan mudah dikembangkan lewat pemanfaatkan algoritma yang benar. Apabila terjadi kesalahan, Anda bisa lebih cepat mengenalinya.

Bila dilihat dari segi keuntungannya, algoritma merupakan pemecah masalah yang efektif dan efisien digunakan. Algoritma melibatkan beberapa hal diantaranya proses, poin dalam keputusan utama, dan variabel pemecahan masalah. Lewat algoritma pemecahan masalah tersaji dengan jelas dan terperinci sehingga kelemahan dalam proses dapat teridentifikasi. Lebih dari itu, Algoritma memberikan kejelasan dalam evaluasi, kontrol hingga analisis.

Bila melihat dari penjelasan di atas, algoritma menjadi suatu hal yang penting dalam pemecahan masalah maupun pemograman. Keduanya saling berhubungan meski memiliki pemahaman yang berbeda. Dalam dunia komputer dan matematika, algoritma menjadi pokok pembelajaran yang sudah semestinya dipahami oleh setiap orang yang mempelajarinya. Penjelasan algoritma seperti yang sudah dijelaskan di atas dapat menjadi referensi Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *